Tag Archives: Australia

Sebuah Paket Lengkap

Sejujurnya, saya dulu tidak ingin belajar ke Australia. Amerika dan Eropa sepertinya jauh lebih menarik dan keren (oops…). Selepas S1, saya sempat hampir berhasil berangkat ke Eropa karena lolos sebagai cadangan suatu beasiswa… hampir, hanya hampir saja. Selang sekitar dua tahun kemudian, kesempatan melanjutkan belajar akhirnya datang dari Australia. Belajar di Australia ternyata menjadi salah satu pengalaman hidup paling berharga yang pernah saya temui. Jadi, duhai Australia, maafkan aku kalau dulu sempat memandangmu sebelah mata.

Australia, terutama Sydney tempat saya tinggal sangat beragam dari segi budaya. Terlebih, kampus saya, University of New South Wales punya identitas global yang kental. Di sini saya bertemu dosen-dosen atau tutor yang berasal dari berbagai negara. Di Australia yang terpencil ini, ternyata saya bisa mencicipi belajar dengan rasa Amerika, Italia, atau Korea. Sungguh lucu, ini seperti menjawab keinginan sebelumnya untuk studi lanjut di Eropa atau Amerika.

Seorang teman saya dari Bali pernah berujar kalau lebih banyak bule di Bali daripada di Sydney. Ahaha… mungkin ada benarnya. Selain dosen, teman dan kenalan baru di sini pun berasal dari berbagai macam negara, tak hanya dari Australia. Sungguh menyenangkan berbagi cerita dengan mereka. Kadang juga harus sedikit hati-hati ketika bekerja bersama dalam tugas kelompok, setiap orang punya kebiasaan dan cara pandang yang berbeda. Harus hati-hati supaya komunikasi lancar dan tidak ada salah paham. Inilah yang membuat kuliah di Sydney semakin seru, bagaimana harus belajar menghadapi perbedaan.

Aceh Jogja dan Kupang... sangat akur :)

Perantau dan turis dari Aceh, Jogja, dan Kupang di Sydney Easter Show 2013… sangat akur :)

Saya juga bertemu teman-teman Indonesia yang sungguh-sungguh dari Sabang sampai Merauke. Aceh, Papua, Kupang, ataupun Kupang yang aslinya dari Timor Leste. Saya jadi mendengar kisah-kisah kelam dari era Orde Baru. Hal-hal yang tak pernah dibayangkan seorang gadis rumahan dari Jogja yang tak tahu apa-apa. Di sini juga  banyak teman-teman keturunan Tionghoa yang sangat bangga menjadi Indonesia. Sungguh ironis ketika di Indonesia mereka kurang dianggap Indonesia, disebut dengan “Cino”. Lalu, ketika beberapa waktu lalu ada berita dari Jogja tentang hubungan yang kurang baik antara warga Jogja asli dan pendatang dari daerah seperti NTT, well… mereka justru menjadi sahabat-sahabat terdekat saya di kota Sydney ini. Continue reading

Tanda-tandanya

 Tinggal di Sydney rasanya seperti dihantui dengan petunjuk. Papan keterangan ada di mana-mana, entah itu penunjuk arah, peta, ataupun informasi transportasi umum. Informasi tentang jenis air yang masuk ke got pun ada. Memang, sejak pertama kali tiba di kampus pun saya langsung dihujani aneka peta mulai dari peta kampus, peta Sydney, hingga peta jalur transportasi.

http://www.library.unsw.edu.au/images/tour/selfcheckmachine300.jpg

Selain banyak petunjuk, banyak juga fasilitas banyak yang serba elektronik dan mandiri. Contohnya anatara lain adalah soal meminjam buku di perpustakaan atau tentang membayar belanjaan di supermarket. Cara meminjam buku di perpustakaan kampus diawali dengan mencari info buku yang dicari lewat website perpustakaan, mencatat kode dan lokasi buku, ambil bukunya, pindai kodenya di mesin, sudah.

Hal yang menarik dari semua pertanda itu adalah jika kebetulan langsung paham, bisa-bisa tidak perlu berkomunikasi dengan siapapun juga.  Kadang rasanya gamang dan aneh. Jadi? Pura-pura tak mengerti dan bertanya saja ah, walau malu bertanya hanya untuk yang kemunkinan akan sesat di jalan? Hitung-hitung sambil latihan melancarkan bahasa Inggris yang masih juga belepotan.

(Ojo) Gumunan

Ojo gumunan atau jangan mudah kagum mungkin adalah salah satu istilah Jawa yang sering terdengar. Namun, sayangnya (atau untungnya?), pedoman itu tak bisa saya terapkan ketika akhirnya terdampar di satu negeri baru di bawah sana. Sudah sekitar seminggu ini saya tinggal di kota Sydney, Australia. Kota ini menjadi tempat tinggal saya selama sekitar 1,5 tahun karena di kota ini saya akan menempuh studi lanjut. Selain ini adalah tempat baru, ini adalah kali pertama saya pergi jauh, deg deg deg… Tak pernah sebelumnya saya pergi jauh melebih meloncat ke pulau Bali.

Belum banyak yang saya kunjungi di kota ini, namun apa yang sudah ditemui membuat saya belum berhenti juga untuk berdecak kagum. Saya harus berjalan kaki ke mana saja padahal saya tinggal di kawasan suburbia yang medannya lumayan berbukit. Untungnya, walau sedang musim panas, cuaca di sini tidak lembab sehingga tak harus bercucuran keringat, tapi memang kadang angin bertiup cukup kencang. Universitas saya pun terletak di kawasan yang cukup berbukit tersebut, sangat indah namun jumlah tangganya luar biasa banyak! Tapi tentunya itu semua terbayar melihat begitu banyaknya referensi yang ada, pengalaman dan pelajaran yang akan didapat, serta teman-teman baru dari berbagai engara.

Ketika saya pergi ke pusat kota Sydney, hati sedikit berdesir ketika akhirnya melihat Opera House dan Harbour Bridge yang sebenarnya, goosebump! Lalu sekilas melihat monorail dengan tiang langsing menyelip di antara bangunan-bangunan tinggi di atas jalanan yang tak begitu lebar, membuat saya jadi terngiang pada tiang-tiang monorail yang terbengkalai di sepanjang Kuningan di Jakarta. Taman-taman di sini luar biasa, begitu pula sarana transportasinya. Selain itu, saya pun suka melihat gaya pakaian Sydneysiders, gaya! Walau kadang (eh sering mungkin), pakaian mereka sungguh irit di tengah Sydney yang sangat berangin. Nah, jadi penasaran berapa banyak stok tolak angin yang harus mereka punya :D

Entah sampai kapan saya masih akan terkagum-kagum. Semoga di sini saya memang akan banyak belajar dan tak lupa untuk berbagi cerita lainnya.

 

Salam hangat (plus anginnya) dari Sydney!